12/21/09

Membaca Laporanmu Ahmadun



membaca warkahmu, ahmadun
dan puji-pujian yang dihamburkan
betapa terharu dan hampir menitis air mata
tahukah, betapa yang tidak terungkap
dan terdiam,
betapa yang membisu dan dibisukan;

ketika syahnagra dan kawan-kawan menceritakan,
dengan ghairah
dan emosi, peristiwa-peristiwa itu...
tahukah kau sejarah temanmu
betapa ia telah melalui bahkan lebih daripada itu
(sekurang-kurang pada perasaannya)

kalaulah kau tahu
-Raja Ahmad Aminullah
KL 18 Mei '99

saya mahu tukar ahmadun itu pada nama lain. tapi ini hak cipta sang penyair. cukuplah begitu. mungkin cili cukup pedas untuk membakar lidah si pemakannya. mungkin.


No comments: