6/21/09

Belasungkawa


Sudah lupa
nikmatnya masa yang saya luangkan
bersama ayah
tentang rasa didukung
dan membonceng moto
dan bersarapan
dan membaca akhbar mingguan
serta bertanya jahil eja dan salah tafsir kata.

Menonton tv
dan bertukang
dan belajar berbasikal
dan merajuk
dan menangis
dek kerdil pasir yang buat lutut berdarah
terseret jalan tar depan rumah.

Bersolat jemaah
dan mengaji
dan tertidur
waktu ayah bersengkang mata
menyiapkan layang-layang
kerja rumah seni
yang saya salah tafsir

Waktu ini, ayah
saya teringin sekali
ditemani
untuk kita berjumpa sekali lagi
untuk sekadar bercakap-cakap
tentang diri saya yang jauh hanyut
untuk ayah ada
memberi nasihat
atau
untuk ayah sebatkan
dengan tali pinggang
seperti zaman dulu-dulu
saya tak akan kisah ayah.

Saya mahu sekali merasa nikmat
berayah untuk sekali lagi.

Walau sekali saja lagi.

2 comments:

Bunga Perkasa said...

kau macam dulu2 kan. Cuma lg hebat kali..

Bunga Perkasa said...

Kau macam dulu2 kan. Makin hebat kali.