5/25/14

25


When I was around 17, I always thought that I will have everything figured out by the time I turned 25. I turned 25 yesterday. But what happen now was the complete opposite; I have no friend (real close friend - in my definition), I have no partner, I don't have a job that I'm proud of. My family is in a complete mess, though we're working hard to fix it up. 

For some of my friend, their birthday celebration could goes on and on for a month long. I decided not to celebrate my birthday at all, for the same reason I don't want to have a best friend - I rather have none than someone or something that is purely manufactured, fuelled with hypocrisy. Some people said I am thinking way too much for a 25 years old young adult. Well, maybe that's true. Maybe I am thinking too much. 

I used to believe that taking your rage up to social media isn't good for your reputation. But come to think about it, it's not all that bad. Especially, when no one really cares about you. I guess when it comes to the power of frequency and reach, social media has got the upper hand compare to other means of personal communications. I mean, you can't expect people that you are angry with to check and read your WhatsApp status every now and then right? Who cares about status on personal messengers anyway? 

So yeah, this is me on my second day of becoming a quarter century man. Still the same man that whine about friendship and love on his blog many years ago. I wish I will become a better person than I am today on my 50th birthday. Pray for me, please?

"Here's to another year full of experiences, joy, happiness, surprises and good luck".

4/24/14

Mengakhiri Saga

Saharil Hasrin Sanin dalam tintanya 'Tentang Azam Tahun Baru' menyarankan supaya kita tidak mudah percaya pada kata-kata orang di sekeliling.

Jangan percaya sangat cakap orang, semua orang mahukan sesuatu dari kita (Saharil, 2004).

Untuk bulan ke-4 kini (setelah saya terjumpa tinta tersebut pada malam tahun baru yang lalu), saya telah mengangkat kata-kata di atas sebagai mantera hidup. Sedikit-sedikit, saya larutkan kepercayaan yang pernah mudah saya amanahkan pada sesiapa sahaja yang setia berada di sisi untuk sekian lama. Begitu ringkas susunan ayat yang digunakan penulis & pelukis hebat itu, tapi ia jujur dan telus. Dan begitu mudahnya, kata-kata itu menyentuh sanubari ini, kernakan kebenarannya.

Walau orang yang rapat sekali dengan kita pun, yang segala perangai baik dan jijik kita ada di koceknya, dia tetap mahukan sesuatu dari kita. Kata-kata nasihat yang diberikan pasti punya input untuk kepentingannya sendiri. Saya tidak menyalahkan perangai tersebut, because it's only human to become an opportunist. Saya tidak sampai pada kesimpulan ini melalui pemerhatian sehari dua, tapi pemerhatian untuk berdekad lamanya (ya, ulangtahun ke-25 kelahiran pantas menghampiri). Ironinya, saya juga termasuk sebagai subjek yang diperhatikan diri sendiri; kata-kata yang dihamburkan oleh mulut ini seringkali mempunyai maksud tersurat dan tersirat. Semakin hari, saya menjadi semakin busuk hati; senang dengki, jauh sekali bersyukur dengan pencapaian diri. 

Saya jadi rimas. Drama-drama murahan yang dicipta diri dan mereka di sekeliling membuatkan kepala berpinar dan dada bergelora menahan sesak nafas. 

Di satu sisi yang lain, saya pula adalah seorang manusia yang cepat percayakan orang-orang di sekeliling; terlalu cepat. Dan ada waktu saya kesal mempunyai perangai seperti ini. Tapi kini, saya rasa lebih baik mempercayakan orang asing daripada kawan-kawan sendiri. Sekurang-kurangnya, kalaupun orang-orang asing ini mahu khianat, sakitnya terhenti bila tiada komunikasi langsung yang terjadi antara saya dan dirinya. Saya tidak punya akses untuk menyantumkan kepingan teka-teki dengan hipotesis sendiri. Senang cakap, hati tak sakit sangat la.

Ini jadi pemikiran strategik di sebalik rancangan saya untuk perlahan-lahan melarutkan kepercayaan; menukar status sahabat kepada kenalan. Atau suka saya gelarkan sebagai pemencilan berkala. 

Satu contoh klasik yang saya mahu rujuk, baru-baru ini, seorang kenalan tekad untuk memutuskan silaturrahim di media sosial dari sekumpulan kenalan yang bertindak memulaukannya. Pemulauan berlaku atas sebab-sebab yang terlalu sensitif untuk disebutkan di sini. Jadi dramanya bermula bila dia cuba memperjelaskan tindakan tersebut on the very social media that he once used to cheat, bashed and cynically threaten his former besties.

Yada yada yada, diskusi yang mulanya bermula diplomatik, bertukar ganas bila dia menyerlahkan sikap defensive yang tak kena tempat. Pada sayalah, bila dia sendiri yang memulakan diskusi tersebut sebagai tempat lempar bom terbuka, tapi selepas itu bertukar karakter 360 darjah, maknanya hatinya belum lagi ikhlas melepas pergi. Saat-saat dia meleraikan ikatan silaturrahim di media sosial itu lebih kurang 2 minggu yang lalu, dia melakukannya semata-mata untuk menyakitkan hati kumpulan bekas rakannya itu. Ia tidak datang dari hati. Silap dia satu; dia melakukannya pada perspektif jasmani, yang mana seeloknya, bila sampai hak-hak sebegini, ketegaran rohani lebih penting, mengatasi segalanya. Impaknya tahan sampai mati.

Me on the other hand, decided to stay visible on the outside, which totally an understatement of what's actually happening deep down inside; my heart that has gone to the point of near invisibility.

Saya sudah berjaya melakukan pemencilan pertama pada seorang sahabat yang mesra. Permulaannya cukup berliku dan menyeksakan mental, tapi natijahnya penuh rahmat; kini, hampir 100% saya berjaya melupuskan perasaan terpaut pada kenangan bersama si dia yang dikongsi bersama untuk 6 tahun lamanya. Saya mengecap satu ketenangan yang cukup indah. 

Falsafah saya ketika itu - Kawan-kawan ada hidup masing-masing. Semua mengejar kejayaan dengan cara yang tersendiri. Kali ini, saya akan gunakan falsafah sama, tapi dengan penambahbaikkan paling drastik, sementelah kumpulan sasar pun bukan calang-calang anggotanya. 

Begitupun, saya ini sedang tersudut di hujung bilik tanpa arah tuju hidup. Samar-samar. Ada tulisan-tulisan yang berlegar di atas talian menyarankan untuk tidak terlalu memikirkan semua ini. Tapi bagaimana mungkin saya boleh tidak menghiraukan bila diri baru saja dibodoh-bodohkan secara literal depan mata?

It's a classic time-loop storyBertemu. Bergembira. Tersenyum. Terfikir. Terdiam. Bergelora. Dan secara senyap-senyap, melepas pergi (dengan paksa rela sambil mengakui kekuatan pesaing), juga merawat luka terpendam. Sampai bila saga perlu begini? Akhirnya. Di situ juga. Biar habis kata dan bahasa, tapi kalau tiada rasa, tak ada makna. Penat. Lagi penat bila mahu menerangkan pada orang-orang yang sepatutnya sudah punya pengertian sendiri. Dan untuk ke-8 kali, saya masih tak berjaya memahami nahu percintaan (dan persahabatan!).

Entahlah.

Saya percaya juga, bahawa masa merubah segalanya. Akan tiba satu tempoh dalam setiap peringkat hidup, untuk kita tekan punat force quite dan kuatkan hati untuk lakukan pemecahan memori secara tersusun dan teratur. 

Malam semalam, saya terlupa tentang azam yang satu ini. Akibatnya, ini hari, hati saya yang derita. Betapa saya berharap agar blog ini punya aplikasi penggera auto yang berdering dalam minda tiap kali kelalaian melanda. 

Akhir kata, saya mahu berkongsi kerisauan tentang rasa bahawa tatabahasa saya semakin jarang menguntumkan bunga. Sebab apa, Tuhan saja yang Maha Mengetahui. Kalau ikutkan fikiran yang terbatas ini, akan saya salahkan artikel-artikel gaya hidup yang sehari-hari ditekan-tekan di atas papan kekunci komputer riba putih ini. But that's the job that pays my bills. So no complaint here.

12/26/13

Ke Selatan Pemikiran

Petang tadi, seorang sahabat mengkhabarkan dirinya dalam perjalanan ke selatan tanahair bersama seorang lagi kenalan rapat kami, satu penggembaraan yang sepatutnya saya turut serta. Tapi atas masalah kewangan dan kemalasan, I have to bailed on them. Well, come on. I'm a struggling junior writer who barely make a living in a huge cosmopolitan out of a career that requires me to spend at least half of my salary on clothing every fuckin' month! So, gimme a break okay :)

Kisah bermula bila saya terhidu bau-bau pembohongan yang cuba disorok oleh sahabat saya itu, keranakan satu tragedi yang begitu kompleks untuk dikisahkan di sini. Saya cuba mengorek kebenaran dengan satu hipotesis longgar bermain di fikiran. Dengan bantuan seorang lagi rakan dan sedikit bukti asas, saya menyedapkan hati sendiri dan mencipta kesimpulan bahawa hipotesis itu salah dan tak boleh diterima akal. 

Tapi ada sesuatu tentang cara sahabat saya mengkhabarkan kepergiannya. Ada suatu kejanggalan aneh yang saya cukup kenal. Kejanggalan yang hanya akan dibuat oleh orang yang sedang berkira-kira, dan dikelilingi keadaan mencurigakan. 

Isunya bukanlah tentang saya ditipu oleh sahabat kesayangan itu (dia tak menipu pun, saya yang insecure), tapi simpulan kata yang molek digunakan adalah; saya yang berhati kaca. 

Dari dulu saya beranggapan, bila orang yang rapat dengan kita berkelakuan janggal dan cuba mengelak-ngelak, itu adalah tanda untuk kita sama-sama perlu 'mengasingkan' diri sebentar. Mungkin ada satu dua perwatakan diri atau situasi yang kurang disenangi si dia dan perlukan penilaian teliti; tentang mana satu antara pilihan berikut yang lebih berbaloi untuk disimpan dan dipertahankan? Sahabat sejati atau perangai alami?

At this point of time, I wished I am a pseudo-narcissist; saya mahu diri ini jenis yang tak perlukan sesiapa untuk mengesahkan kewujudan saya atas dunia. Bila saja saya ditimpa musibah, selalu saja saya tercari-cari rakan-rakan untuk konsultasi, serta ketenangan. Alangkah tidak terjangkau fikiran, betapa susahnya hidup bila saya jadi terlalu bergantung kepada keadaan ini.

Untuk seorang budak yang 'kononnya' sudah melalui segala keperitan dunia (baca: anak yatim dari pendalaman yang tersadai di asrama dan dihempas bayu songsang lagi kencang Kuala Lumpur), saya tidak menyangka perlu berdepan dengan masalah ini lagi di lewat usia ke-24 tahun. Dulu masa bermastautin di celah-celah kuarters berhantu Jalan Nakhoda Yusof, Kampung Pandan, saya pernah dipulaukan rakan-rakan sepermainan. Saya pernah berbangga mengkhabarkan pengalaman hebat ini pada kenalan baru, kerana bagi saya, ia adalah fasa coming-of-age yang tidak ternilai harganya. Yang menamparkan saya dengan erti berdikari. Dan betapa saya mampu berteriak, "Aku mampu hidup sendiri!". Sebab apa pemulauan itu berlaku, baik saya simpan sendiri-sendiri saja. Huhu. 

Tapi itu dulu.

Masa telah merengkuh usia. Berjumpa kenalan baru, kehidupan baru di tempat baru, bergerak dari satu fasa ke fasa yang lain, sejujurnya menerbitkan harapan lebih segar untuk memberikan diri peluang menyemai definisi ideal persahabatan. Kepercayaan itu timbul sedikit demi sedikit. Tapi, atas nama kepercayaan juga, umpama yin yang yang berpisah tiada, bohong mahu wujud sekali dengan tiba-tiba. 

Saya kira bohong adalah perbuatan yang pijar, dan konsikuensnya punya impak berbeda, tertakluk pada subjek dan predikat. Contoh:

Bohong: Aku (subjek) tumpang kereta kawan aku (predikat) 
Benar: Aku (subjek) taknak lepak dengan dia (predikat) 
Tahap pijar: Tiada kena mengena, jadi tak terasa langsung. 

Bohong: Aku (subjek) balik PD (predikat) 
Benar: Aku & diorang (subjek) pergi Langkawi (predikat) 
Tahap pijar: Telinga berasap. Sebab saya sepatutnya ikut sekali ke Langkawi. 

Jelas tak? Jadi akhirnya, ada dua persoalan tunjang yang perlu sama-sama dihayati di sini; apa yang membolehkan pembohongan, dan apa pula yang membolehkan pembohongan antara sahabat? 

Saya akui, saya pernah berbohong. Bohonglah kalau saya kata saya tak pernah bohong. Hik. Tapi semakin dimamah masa, otak dan badan saya sebenarnya memberitahu secara terang-terangan, bahwa perbuatan keji ini tiada faedahnya. Umpama, ia membawa saya ke luar konflik untuk satu jangka masa yang ada waktu luputnya, satu kebenaran yang menanti-nanti untuk meletus supaya diri diherdik dan dihakimi oleh orang yang dibohongi. Tambah sakit, bila orang itu adalah orang yang mempercayai saya. 

Saya berharap Internet akan kekal sampai bila-bila, untuk saya terus merenung layangan kata yang tersangkut di pautan ini. Supaya di masa depan, saya boleh kesan kembali diri saya yang dulu, dan berharap kebodohan lama ini janganlah diulangtayang. Saya berharap juga rakan-rakan saya di selatan kini sejahtera dan gembira. Walau apa jua alasan, saya pasti ada sebab kukuh di sebalik kejanggalan yang berlaku tadi. Dan saya pasti saja akan menerimanya sepenuh hati dan jiwa raga. 

Ya, tulisan ini pincang hala tujunya, banyak disulami kata sinis dan anggapan semata-mata. Mungkin haluan tersesat jauh ke selatan pemikiran. Tapi siapa peduli. Buah fikir saya adalah hak mutlak saya. 

11/25/13

Ulangtahun Ke-3 (Untuk Kawan Yang Lama Menghilang)

It has been exactly 3 years since it all ended. Let me be completely honest with you; for the past 3 years of my life, not a single day has gone by without me reminiscing our memories together, my friend. I don't want to be someone who regrets my past, nor to be someone who will still be clinging to a long gone history. But the truth is, I miss you. So much.

Ketahuilah kawan, tak pernah aku ke suatu tempat tanpa berharap terserempak dengan kelibatmu.Tak pernah satu pun lagu berdendang tanpa terkait syairnya dengan keletahmu. Tak pernah satu kali hari hujan kulalui tanpa renungan juling pada deraian air yang membiaskan riak kesayangan itu. Malah, tak pernah sekalipun rasa kasih ini berkurang; kesanggupanku untuk melakukan apa sahaja untukmu masih ada. Kekal kuat, cukup dan penuh, tak terusik walau sedikit pun. 

Bila diri sunyi dan sendiri, mana ada wajah nan ceria lain yang akan aku ingat-ingatkan untuk mewarnakan kegelapan dan kekosongan. Bila naluri terdiam lesu dan kering, mana ada nama nan indah lain yang aku laung-laungkan untuk menghidupkan nafsu dan keghairahan.

We had it all my friend, we had it all. 

Untukmu, kawan yang lama menghilang, doa dan kata harap penuh kemaafan sudah terlalu klise untuk dilayangkan, semua itu kini bagaikan hilang makna dan keikhlasan nawaitunya. Sudah terlalu lama kita berdiam, dan sepertimu, aku juga percaya pada mulanya, bahwa masa adalah remedi kesakitan jiwa yang sempurna. Tapi kepercayaan ini nyata tidak berhasil untukku, kawan. 

Kerana aku ini, sesungguhnya, masih lagi orang yang sama, seperti tiga tahun yang dulu. Yang masih tegar, mencintai dan menyayangimu.