12/20/09

Saya Belum Cukup Bagus. Saya Tahu Itu.



Oh, jadi saya ini belum cukup bagus? Begitu? Baik, saya tahu itu.

Jangan ditunjuk-tunjuk apa-apa tanda pun. Memang dah cukup jelas. Ok? Bila ditunjuk-tunjuk begitu, lagi terasa hati kecil saya ini. Kalau memang niat anda begitu, ye, anda berjaya dengan cemerlang. Saya memang sakit hati.

Tapi tak mengapa. Ada cara mudah, anda pilih cara belakang pula, bukan? Saya juga punya cara saya. Maaf kalau cara saya kasar natijahnya. Tapi saya tidak kisah. Tak mengapa. Hari masih ada untuk baiki semula keadaan.

Sakit hati saya bila ditipu. Sakit sangat. Tapi kita memilih menjadi professional, berbanding menjadi rakan sejati bukan? Jadi, mari kita jadi professional sebetul-betulnya. Anda diberi peluang pilihan, begitu juga dengan saya. Saya juga bebas memilih. Mari, kita bersaing sehabis mungkin. Kita ukur kesaktian kita! Mari.

No comments: