11/5/10

Maaflah.

Betapa kuatnya rindu.

Kalau bukan sebab tekad.
Sudah ku cincang badan dan fikiran sendiri.

Dan tak ketertanggungan yang mencucuk-cucuk jiwa raga ini, akan telah aku siapkan jerangkap ciptaan sendiri.
Biar ku jadikan alasan.
Untuk aku menghubungimu.
Berborak santai dan bertanya khabar keluargamu.
Bertanya masalah dan meluah rasa hati.
Tentang segalanya.
Seperti biasa.

Tapi bukan hari ini kawan.

Demi tekad yang telah ku janjikan dalam hati.

Kita tak boleh jadi macam dulu lagi.
Demi menghormati ketetapan.
Demi meraih maruah dan kepercayaan.
Demi kau dan impian khayalan.
Demi ilmu dan kerjasama.
Demi kita. Kita keduanya.

Demi aku. Juga.

Ya. Akulah si bodoh yang memilih jalan janggal ini. Jatuhkan hukuman dan penghakiman kamu.
Aku yang lama menyeksa diri dalam jalan laknat yang hina, kotor, jijik, berdosa besar, dipandang keji.

Jadi, demi rasa hormat dan patuh pada suruhan, aku larikan hati.
Menjunjung kembali akal. Dan berlalu pergi.


Kita jadikan tauladan peristiwa ini. Untuk ketahuan bahawasanya setiap kejadian memiliki hikmat. Baik buruk, ku atur sepuluh jari berkematu, dari jiwa kehinaan ini, untuk semua nyawa yang terasa. Maaf ku pohon kau terima.

No comments: