6/28/11

Siantan

Dicarik daun-daun kecil, dan kuntum bungaan merah jambu, sarat madu di balik kelopak. Malu barangkali. Mahu selindung dari dunia luar yang kotor. Mahu simpan manisnya sendiri. Tak mahu kongsi-kongsi. Lokek, tapi pintar.

Dicarik lagi, sampai puas. Sampai rata. Sampai benar-benar membentuk pagar. Yang kukuh, yang bermaruah, yang mampu menebus malu, menyala impian, menghidup harapan, yang pernah mati ditiup angin hidup. Begitu jalang. Tapi adil.

Barangkali hambalah yang terpilih, ditakdir menjelajah diri. Tafakur mencari makna. Diam-diam membina jiwa, yang enteng iman memihak dilema, antara batil dan hakiki.

Hamba ini nadir. Bogel melawan hidup. Malu dan sendiri. Cuma mahu menghirup manisnya madu Siantan. Kerdil sifatnya, tapi penuh nilai juga airmata. Sekejap nikmatnya, tapi penuh kisah juga makna.

No comments: