10/29/11

Logamaya

Kadang-kadang aku biarkan diri tergantung. Sebab aku belum puas berkhayal. Tentang idaman.
Kemanisan, manja dan pujuk tawa. Bagaikan ada jiwa satu lagi yang erat mengikat kasih pada hati. Memang ada. Jangan berbohong menyiksa nurani.

Bila bertemu realiti, aku sudah tak boleh memisah. Sedang banyak lagi yang perlukan pengamatan. Arah hidup samar-samar. Hilang sedikit demi sedikit.

"Apa lagi yang kau mahukan?" Orang bertanya. Tak terjawab. Jujur buntu. Diam seribu kata. Sebab aku sendiri sudah hilang arah hidup, hai kalian. Hilang. Aku cuma berpura-pura. Aku masih berjalan-jalan di logamaya. Menafsir mimpi ikut falsafah sendiri. 

Tolong aku melupa masa dan mengendah metamorf yang berjalan mengikut hari. Izinkan aku sangapkan realiti dan menoleh pada impian lebih besar. "Apakah begini kau mahu hidup sampai ke akhir?" Maut tanya hinggap seketika.

Berfikir. Mendongak langit. Menyalah takdir dan saing, sebelum akhirnya aku terperosok ke dalam diri, duduk terbiar di sisi tabir. Salam kedelapan, lagi-lagi untuk kebodohan diri.

Cukup-cukuplah. 

No comments: