12/3/09

Selamat Malam, Hari Untuk Kawan. Saya Sudah Mahu Tidur.

'Mana hilangnya kawan-kawan saya? Saya seorang tersekat di tengah cuti tiba-tiba.'

Baru saya sedar, saya sedang membiarkan masa lapang membunuh saya. Saya sedang membiarkan perasan bodoh ini menyelinap masuk dalam diri saya ketika jiwa saya kosong lantaran cuti yang teramat membosankan.

Tak tahulah apa sebenarnya saya rasakan sekarang. Orang kata saya ini sedang menyentap tak tentu fasal. Orang kata juga saya sedang gila meroyan.

Mungkin. Ya, mungkin juga.

Ada orang kata jangan ukur setiakawan melalui kata-kata. Rujuk kepada setiap tingkah lakunya. Reaksinya terhadap kita. Keterbukaan mindanya menerima diri kita sebenarnya. Untuk mereka duduk dan ajar setiap salah laku yang mungkin jelek di matanya. Dan untuk kita menerima hamburan kata-kata nasihatnya tanpa prejudis. Hal setiakawan ini, melibatkan kawan dengan kawan seorang lagi.

Kita semua memiliki hakikat. Hakikat zahir batin yang tidak mungkin kita dapat ubah. Hakikat adalah fakta diri yang dikepilkan pada kita dengan gam paling bermutu di dunia. Sesuatu yang kita panggil takdir. Hakikat batin saya ialah saya tetap seorang budak kampung yang terhegeh-hegeh mencari kawan dan perasan bahawa saya boleh masuk dengan otak sesiapa sahaja; menyangkakan bahawa buah fikir saya akan dapat diterima rakan-rakan baik lalu mencipta keserasian dan untuk mereka hadamkan dengan 'lazat' dan 'asyik'. Hakikat zahirnya; adalah lain.

Manusia, tidak mungkin sempurna. Sementelah saya yang mengharapkan kehadiran saya ini terus dianggap, manusia keliling saya mungkin tidak mahu kehadiran saya dalam segelintir hal. Jadi mereka berjaya mencipta ruang peribadi agar kesesakan buah fikir saya di hari lain tidak mengganggu.

Walaupun kita mampu mengubah takdir, kadang-kadang, kita mahu setiap perkara berlalu mengikut apa yang telah disuratkan. Mungkin ada baiknya segelintir hal dibiarkan begitu sahaja. Berlaku mengikut apa adanya.

Ya. Inilah hakikat. Saya sengaja mengangkat diri sendiri menjadi subjek. Tidak kira siapa-siapa pun, semua kita sesuai menjadi subjek cerita ini. Manusia adalah maksud sebenar ketidaksempurnaan. Dan kita tidak boleh salahkan sesiapa pun untuk tidak menerima kita yang kurang sempurna, satu nafas yang signifikan untuk dunia warna warni ini. Mungkin kita bakal membeban mereka lagi. Siapa tahu kan?

Saya tidak pernah kisah ditinggalkan atau tertinggal. Saya percaya saya mampu mengejar balik. Walau bukan dalam waktu terdekat, mungkin satu ketika dalam segenap umur kitaran usia. Konsep karma terlalu menakjubkan.

Kita sentiasa mengharapkan yang terbaik untuk diri kita. Tapi, kadang-kadang kita perlu bertolak ansur dan bertoleransi; harapan kita mungkin bukan sesuatu yang baik untuk orang lain. Kita mungkin tidak kisah kalau orang-orang lain tadi tiada maknanya dalam hidup. Tapi bagaimana kalau orang itu adalah mereka yang kita anggap terlalu istimewa?

Marilah kita muhasabah diri. Kita pasrahkan hati demi menerima hakikat. Sudah-sudah menyentap. Saya percaya, jika saya relakan hati, segala-galanya kan berlalu dengan mudah dan gembira.

Tulisan ini adalah luahan hati manusia yang tidur selama 16 jam tanpa henti, yang bangun dan menyedari dia ditinggalkan keluarganya yang ke pasar malam, lalu bersendirian di rumah, dan perlu menutup tingkap yang banyak seluruh rumah dengan longlai dan mamai serta penuh ketidakpuasan hati. Jadi, kawan-kawan, jangan endahkan tulisan ini. Saya cuma rasa sunyi tiba-tiba. Itu sahaja.

No comments: