10/22/10

Aku tidak cuba merebut cinta. Aku sedar hak dan keinginanmu. Cuma aku tagih rasa hormat untuk kasih yang pernah hinggap untukmu dariku. Dan sesungguhnya, demi Tuhan, mengakulah, kau sedar akan perasaan ku terhadapmu.

Cinta itu suci. Aku faham itu. Dan aku hormati cinta penuh suci dan keberkatan yang kau punyai. Kau beruntung kawan. Sangat beruntung untuk kau memiliki rasa dan nafsu seperti itu. Aku hormat. Tabik hormat.

Namun seperti kau, aku juga tidak punya pilihan. Tahukah kau betapa aku sanggup memperdagang segalanya, demi untuk aku menjadi seperti kamu? Untuk aku mampu menyemarak kasih sayang pada jalan keberkatan? Tahukah kau?

Selama ini, kawan, kau berjaya ciptakan sempadan abstrak yang aku faham-faham sendiri. Walau ada kala aku terlampau batas, kau tetap sabar. Dan aku pun suka. Dengan kayangan sementara. Yang kita berdua rasakan. Demi batas itulah, aku sentiasa menangis, dalam kesedaran, tentang fakta yang aku tahu sejak dulu lagi; yang kau tak mungkin aku miliki. Aku sedar.

Ada anasir luar masuk campur. Cerita terhambur menolak aku sebulat-bulat guli. Siapa kau? Sekali lagi, siapa kau? Cerita dari belah dunia mana kau anuti? Sebab kita lain-lain. Kau merentet cerita mudah antara kami, yang tujuan diledak bukan untuk kau cemari. Tolong. Aku tidak mahu bergaduh.

No comments: