12/5/10

Menghargai Penghargaan.

Bagaimana mampu kita zahirkan kerinduan?

Bukankah aku sendiri yang berjanji menjauhi kenangan?
Tak mungkin sekali pun kita berpeluang.

Tiada antara kita semua yang mampu mengimbau lagi
Kita semua telah dihempas ke pantai keegoan.

Semua malas mencari lubang-lubang kesilapan
Yang boleh kita kambus bersama tanah budi

Tanah budi yang jadi pengikat antara jiwa kawanan yang hidup dan mati.

Harapan kita kini,
adalah untuk menebus maruah.

Setiap yang ada, kita terima seadanya.
Dan menghargai satu persatu.

Titis-titis percik air penuh haru.
Dari dasar landai laut pengamatan.
Menghasilkan keinsafan.

Tentang betapa berharganya masa lepas
dan bagaimana kita begitu angkuh untuk sanggup melupakannya.

No comments: