3/23/12

Rukun Damai

Setiap masa yang kita bazirkan mencerca dan menyangkal adalah salah silap sendiri. Kalau satu pasang manusia yang duduk di cafe hujung tengahari tadi terfikir idea gila ini, maksudnya ia masih dalam radar kewarasan.

Apakah cabarannya? Untuk menjadi optimis. Meraikan takdir sebaiknya. Belajar memaafi. Belajar menghargai. Motivasi? Eternal happines. 

Saya ini begitu yakin sebenarnya.

Saya tahu yang ramai akan menjadi skeptik bila mana rakan-rakan sekalian saling mengenali saya sebagai manusia paling banyak adu dan drama. Saya anggap itu sebagai tembok besar menunggu dipanjati dan diroboh dari belah sana; saya sendiri yang mahu menukul. 

Well, being a critical person makes this very hard for me to do. The truth is I've always want to be positive, arakian dengan cara begini saja saya akan menjadi manusia yang lebih baik. Tapi berkata lebih mudah dari menzahir. 

Kini, hidup baru menyambut sama azam baru, juga semangat dan inspirasi baru. Saya punya dua-tiga perkara yang sangat (baca: gila babi) penting untuk dipinda dalam masa dua ke tiga bulan mendatang. Semuanya demi menanda perjalanan hidup untuk tahun mendatang.

Eternal happiness yang disari keberdikarian. Sebab saya tahu sakitnya hidup bergantung pada orang. 

Itu hari, saya sedang berdansa di toko buku, membuang masa dan tenaga yang kiranya molek kalau dibuat mengisi sisipan kerja yang mula memudarat, tapi saya mahukan udara segar mungkin. (Melengah satu lagi masalah, passion belum tiba dengan stabil. Surut pasang bermusim, mungkinlah). 

Jadi saya berdiri di tengah-tengah toko tersebut, sebelum saya terjumpa kata begitu murni nada dan takrifnya: 

Zaman kanak-kanak, kita merasa dengan kaki dan tangan. Sampai luka-luka bila tersadung jatuh. Kini sudah remaja, kita merasa dengan akal dan hati pula. Sering luka-luka juga kalau tersungkur dalam perjalanan. Kelak kalau dewasa bagaimana pula?

Lancar Faisal Tehrani berbicara, bukan? Jadi saya terfikir, sampai bila? Saya percaya bahawa orang yang berbuat silap dua kali adalah atas kebodohannya sendiri. 

Waktu sama, saya paham apa saja yang saya sedang buat kini adalah kesilapan. Kerana kan asasnya yang salah, nyata. Hati ini busuk. 

Saya meninggalkan yang patut dilakukan, dan melakukan apa juga yang patut saya tinggalkan lama dulu, waktu berpeluang. Kata kawan ku seorang, pintu peluang sentiasa dibuka. Masih ada masa. Tapi jangan leka. 

Jadi saya mahu bermula mewangikan hati. Doakanlah yang mana patut. 

No comments: