10/3/12

Jernih

Selamat tinggal, dunia.

Jernih air mata ini tanda aku sudah ikhlas meredhakan mimpi. Urat urat mata warna kelabu, tampak janggal bersilang dengan putih kuning bijinya. Anaknya ada warna-warna dosa yang ditatap saban malam, dan seluruh raga memancar kekelaman.

Si gila mana yang konon-konon menyangka yang suci manusia itu cukup sempurna untuknya? Yang sakitnya, bila saja kesedaran hadir, si gila wajib lewat. Wajib.

Saat-saat ini, aku cuba memujuk diri sendiri, agar menghargai pengalaman bulan-bulan lampau yang jujurnya sudah cukup indah untuk dinikmati, juga ditatap.

Memujuk, agar diri larut ini berpuas hati. Keazaman yang disaksi pasir-pasir halus, peluh keringat tingkat 12, lopak air di tingkat bawah tanah tempat motosikal bersemayam, pelangi indah lewat hujan, dan merah mentari petang. Kesilapan yang dizahir tutur kata (lewat irama kegemaran), nahu tindakan di jaring-jaring maya, mahupun lagak lakon hambar dan janggal.

Saat-saat ini, kabus mula pupus. Ribut mula melerai. Sebab jalan yang aku pilih, terus-terang cakap, dipilih Tuhan untuk disinari hakikat. Lantas mengusir orang orang sadis yang mengejar mimpi seperti aku ke tepi.

Indahnya kerelaan, saat kita mengimbau dan mengenang. Kisah kisah lampau yang penuh warna warni, yang takkan tanggal dari bekas luka, bukan sepertinya keras darah & nanah yang melekat di lutut lewat kemalangan itu hari.

Ah, kemalangan itu. Yang manis itu.

Marilah nurani, kita kecap nikmat manis masin airmata jantan ini, yang gugur membasah parut jelaga dan minyak di pipi. Jernih, tapi penuh isi.

No comments: